Menengok 2012

Sesungguhnya tahun 2012 yang mau abis ini adalah tahun yang cukup banyak “isi”-nya buat gue. Ada beberapa hal remarkable yang terjadi selama tahun ini :

Februari 2012, gue sama Pandu mendirikan PADI. Awalnya bertiga, sama rekan gue dari Bandung, namanya Regi. Namun karena satu dan lain hal akhirnya kita jalan berdua, sesuai namanya, PADI, Pandu-Sandi. Di bulan Februari kita punya ide mau punya bimbingan UKDI sendiri, lebih ke arah idealisme sih bukan bisnis murni. Lalu Maret kita mematangkan semuanya, membuat website www.padiukdi.com, dan jalanlah periode pertama di bulan April-Mei, di Jakarta dan Bandung. Saat ini kita sedang mempersiapkan periode ke-4 PADI, dan kita sudah punya tempat sendiri di Matraman Raya no 119, Jakarta Timur.

PADI

Mei 2012 – 1 tahun meninggalnya Putera. Besar banget impact perginya Putera untuk keluarga gue, dan kita pelan-pelan masih belajar untuk deal with it. Yang penting mimpi-mimpi Putera harus bisa dilanjutkan. Di hari ulang tahunnya 14 April, gue dateng ke tempat Putera terseret arus di Pelabuhan Ratu.

IMG_0550

Juli 2012 – Diajeng masuk FKUI. Dengan tingkat persaingan ekstrem dan kursi yang sedikit, adek gue si otak mesin Diajeng berhasil masuk FKUI lewat SNMPTN . Tentunya jejaknya di FKUI harus lebih baik dari kakaknya.

Diajeng

September 2012 – Resign dari ExxonMobil Bojonegoro, masuk ke RS ASRI. Sudah saatnya menikmati lagi kerja di setting Rumah Sakit, setelah sebelumnya kerja 2 minggu on- 2 minggu off di Bojonegoro. Jakarta, aku kembali!

Bojo

November 2012 – Dapet buku Untuk Indonesia Yang Kuat – 100 Langkah untuk tidak miskin-nya Ligwina Hananto dari kantor nyokap. Jadi kebuka pikiran mengenai perencanaan keuangan dari yang tadinya bener-bener nol. Dan ternyata menyenangkan! Setelah itu juga sempet ikut QMPC Level 1. Sekarang seneng banget kalo bikinin financial plan orang atau ngobrolin soal financial plan.

untuk-indonesia-yang-kuat

Banyak juga hal lain di tahun ini yang ga bisa ditulis secara timeline, di antaranya :

  1. Di tahun ini menetapkan pilihan residensi di Penyakit Dalam, setelah selama di FK, kepinginnya justru obgyn. Gue akan ikut seleksi periode Juli 2013 dan harus sudah mulai kuliah di Januari 2014.
  2. Bisa nyetir mobil! Walaupun belum bisa parkir haha..
  3. Menyadari bahwa gak mampu fitness. Udah nyoba 2 bulan, ga bisa menikmati. Yaudahlah biar begini saja badanku.
  4. Franto muncul sebagai pembuat keputusan baru di SeGO. Karena secara penghasilan dia juga melonjak super tajam, sehingga kepercayaan dirinya makin kuat.

Oke, sepertinya itu yang udah terjadi di 2012. Tahun 2013 jelas ada resolusi-resolusi, nanti menyusul gue tuliskan. Sekarang, taun baruan duluuuu

CV yang sedikit berbeda dari biasanya

CV berhalaman-halaman, teks semua item putih, font times new roman, kayaknya udah bosenin banget. Bayangin kalo lo jadi HRD, numpuk lamaran segitu banyak, semuanya SAMA PERSIS tampilannya. Apa tertarik lo baca? Gue yakin gak ada satupun HRD yang ngebaca CV dari halaman depan sampai halaman 8. Kadang gue juga suka lihat ada yang nulis di CV “Panitia Seksi Konsumsi SMP..” buat apaan.. Gak relevan HRD milih lo karena lo pernah jadi seksi konsumsi pas SMP..

Nah, gimana kalo sekali-kali kita buat CV yang sedikit berbeda. Sedikit aja lho, gak usah sampe radikal kayak contoh-contoh super-kreatif di sini. Gue coba buat 1 nih yang simpel, catchy, dan 1 halaman aja, tapi nggak meninggalkan kesan resmi dan ortodoksnya dunia kedokteran. Gimana menurut lo? Nanti juga pengen coba gue pake kalo ada kesempatan ngirim CV..

Oiya kalo mau lebih asik lagi, coba buat CV digital di slideshare. Jadi ketika HRD ngesearch nama lo di google, muncul lah CV yang awesomeee.. contohnya kayak punyanya Jessedee Really Ugly Resume di slideshare.

Bayangkan di masa depan dimana CV itu jadi karya seni, kayak poster/flyer/billboard sekarang. Isn’t that awesome? Karena CV itu kan emang cara “jualan”nya lo sebelum ketemu langsung sama interviewer.

People, stop being average. Be remarkable!

 

Update on 16 Dec 2015 :

Tiga tahun lebih berlalu sejak post ini, tidak pernah sekali pun dapat kesempatan untuk ngirim CV hahaha..

Money Can’t Buy Happiness. Bener gak sih?

We do things because we want to be happy.

Kita bangun pagi-pagi supaya gak telat kerja/sekolah, karena kalo telat kita bakal kena hukuman. Kalo kita kena hukuman, pasti kita nggak happy. Kita mandi dan gosok gigi karena kita mau beraktifitas seharian. Kalo kita berantakan dan bau, kita gak percaya diri berhubungan sama orang, badan juga lengket. Udah pasti kita nggak happy. Kita kerja/sekolah untuk masa depan kita, karena kita yakin kalo masa depan kita suram, makan sop batu, tinggal di kolong jembatan, luntang-lantung ga jelas juntrungannya, udah pasti kita nggak happy. Umat beragama beribadah karena ingin masuk surga. Karena kita yakin, di surga kita bakal happy. Di neraka di dalam api panas, kita ga bakal happy. “Panasnya Jakarta kayak gini aja gue udah bete, gimana panasnya neraka.” Simple, we do everything everyday, just because we want to be happy. Jadi being happy, adalah pencapaian tertinggi kehidupan.

We do everything everyday, just because we want to be happy. Jadi being happy, adalah pencapaian tertinggi kehidupan.

Masalahnya, gak semua orang tau gimana supaya happy. Ngelakuin sesuatu karena pengen happy, ujung-ujungnya pas udah tercapai “kok gue nggak ngerasa happy sama sekali?”. Mungkin aja karna masih ketuker-tuker antara happiness, pleasure, sama money.

Apa kalo lo punya duit banyak lo pasti happy? Nggak juga. Gak sedikit superstar yang mati bunuh diri. Uangnya gak akan abis tuh walaupun tiap hari dipake buat gantiin tissue WC.

Kalo gitu gak usah punya duit aja yang penting happy? Nggak bisa juga. Oke, ada yang bilang money can’t buy happiness. Itu betul. Happiness, sama seperti respek, karisma, dan love, must be earned. Harus pakai usaha. Gak bisa dibeli gitu aja kayak mie ayam. Itulah bedanya happiness sama pleasure. Pleasure itu basic instinct. Kebutuhan primitif. Hal-hal yang sifatnya bikin puas, tapi sementara. Laper, horny, capek, belanja, gengsi, pengen dipuji, itu pleasure. Laper, kita bisa beli makanan enak. Mau Sushi Tei, Bandar Jakarta, Jack Rabbit, atau KFC. Kenyang, enak, selesai. Happy? Nggak, itu pleasure. Kalo laper lagi ya pengen makan lagi. Horny, orang bisa pergi ke pijet plus plus atau kawin lagi (dgn alasan : menghindari zinah). Puas, selesai. Happy? Jelas nggak, itu pleasure. Malah bisa bawa Penyakit Menular Seksual pula dan merusak keluarga sendiri. Belanja belanjo, beli tas Louis Vuitton, Sepatu Prada, Jam Rolex, mobil Lamborghini, semua gadget terbaru yang bahkan gak terlalu butuh. Just for the sake of “shopping pleasure” dan gengsi. Happy? Seneng pas belinya doang, Abis itu ya udah. Betapa miskinnya kita kalau semua yang kita punya bisa dibeli dengan uang.

Betapa miskinnya kita kalau semua yang kita punya bisa dibeli dengan uang.

Tapi apa 100% bener kalo money can’t buy happiness? Kayaknya kurang lengkap ya, bisa dilengkapin jadi : Money can’t buy happiness, if you don’t know how to use it. Kalo dipakai buat diri sendiri mah, sebanyak apapun duit gak akan lo happy. Mentok cuma pleasure. Coba kalo dipakai untuk orang lain, kayak tadi contoh pleasure kita geser dikit. Misalnya beli makanan, tapi ini beda, kita beliin makanan keluarga kita, pake uang kita. “Ma, Pa, semuanya, yok makan, aku yang traktir deh”. Akan ada happiness yang nggak tertandingi disitu. Kita bisa traktir Papa mama makan, pake duit kita sendiri! Bangga campur happy pastinya. Other people happy because of us. That’s happiness.

Money can’t buy happiness, if you don’t know how to use it.

Atau belanja tadi, daripada kita beli tas Louis Vuitton buat diri sendiri, kita beliin tas sekolah buat adek kita yg masih sekolah, atau saudara atau tetangga yang masih punya anak kecil. Pas mereka nerima itu dan seneng, dicoba sambil ngaca-ngaca dan jadi semangat sekolah, sampe dipake ke tempat tidur, itu rasanya nyesssss.. bahagia. Contoh lebih simpel lagi, saat lo ngasih uang ke pengemis di jalan, uang kecil. Siapa disitu yang sebenarnya lebih diuntungkan? Siapa disitu yang lebih happy? Lo yang ngasih duit! Sebenernya kita yang butuh untuk ngasih si pengemis itu. Pengemis gak dpt duit dari kita so what, dia bisa dapet dari orang lain. Tapi kalo kita ngerasa perlu ngasih si pengemis, trus kita biarin aja lewat, ada yang hilang rasanya dlm diri kita. Kita “beli” happiness dengan uang yang gak seberapa itu. We feel better. We feel fulfilled. That’s happiness.

We feel better. We feel fulfilled. That’s happiness.

Taapii.. kalau kita kekurangan, sulit buat kita untuk merasa happy. Makanya gak bisa kita bilang kita gak butuh duit. Kalo memenuhi kebutuhan dasar sendiri aja sulit, gimana mau buat orang lain happy? Padahal seperti contoh kita lihat di atas, kita bisa happy kalau bisa buat orang lain happy kan? Lagi laper, dikejar-kejar debt collector, listrik air di rumah diputus, istri selingkuh sama yang lebih kaya, boro-boro mau buat orang lain bahagia. Yang ada malah emosi, jadi egois, ngerasa dikecewakan, mikir diri sendiri. “Ah persetan orang-orang, yang penting gue sendiri dulu. Gue, gue, gue. Lampu merah, gue tetep jalan! Gue ga ada waktu! Lawan arus, bodo amat! Mingggiiiiirrrr!!”

That’s why kenapa negara-negara miskin justru yang paling kacau situasinya. Karena mentalnya miskin. Self-centered. Definisi tentang happinessnya melenceng jauh. Maunya mintaaa aja. Pengen dikasihanin (“kita kan orang kecil, masa’ harus bayar pajak sih?”), pengen dimanja (“kita kan orang kecil harus diturutin dong”), pikiran sempit (“kita kan orang kecil, situ orang kaya sombong”), pengen didahulukan (“kita duluan dong, kita kan orang kecil, masa’ harus antri sih”). Itulah kenapa yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin. Lah, maunya dianggep miskin terus, yaudah terkabul.

Tapi kenapa juga ada orang yang dulunya miskin sekarang bisa masuk di jajaran taipan? Karena mental. Sekali lagi mental, bukan modal. Yang mental kaya berlomba-lomba untuk memberi “Apalagi yang bisa gue kasih ya? Kasihan mereka”. Give more, get more. Dengan lo ingin terus memberi, lo akan kerja lebih keras, bikin ide-ide brilian yang baru lagi, karena lo merasa masih banyak yang perlu lo bantu. Hasilnya lo jadi tambah kaya. Simpel kan? Sementara yang mentalnya miskin berlomba-lomba untuk meminta “Apalagi yang bisa gue minta ya? Duit dia kan banyak, enak hidupnya, kasih kita kek.” Dengan orientasi meminta, jadinya males kerja. Bantu orang lain? “Gue aja belom cukup, mau bantu orang..” Dan sesungguhnya mental kayak gini sekaya apapun gak akan cukup. Karena ya itu tadi, mental miskin. Jadi ngerti kan kenapa para koruptor itu udah korupsi milyar milyar masih tetep aja korupsi. Are they happy? Absolutely not! Sebaliknya yang kita liat di reality show “Tolong”. Orang yang kekurangan, tapi masih dengan tulus memberi. Mereka miskin, tapi mental mereka kaya. Are they happy waktu mereka memberi? Jelas!

Give more, get more.

So, lo hidup di dunia ini cuma sekali, maka buatlah hidup lo happy. Caranya? Buat orang lain happy!

Selamat Ulang Tahun Tra!

Wooyy traaaaa!

Kemaren lo ulang tahun ke 20 lho. Selamat ulang tahun lagi lah!

Yooohooo Happy Birthday! (Foto ultah adanya foto waktu tahun 2003 ini doang tra haha)

Gue jadi inget tahun lalu di ulang tahun lo ke-19 gue bahkan gak nelpon dari Tembagapura. Gue lupa nelpon, pas malem mau nelpon, gue bingung mau ngomong apa (lo tau nggak ada kebiasaan merayakan ultah di keluarga kita), akhirnya gue sms aja, dan gak lo bales juga. Eek. Tapi gue tau ultah lo seru, sama temen-temen PL dan temen-temen komplek. Belakangan mama juga cerita pas ultah lo seharian gak di rumah juga.

Gue jadi inget juga ultah lo waktu umur 4 tahun di kebantenan, dan diajeng 2 tahun. Dirayain barengan waktu masih kecil-kecil. Ruameee totall..

Gue jadi inget juga ultah lo ke-11, diajeng ke-9, dirayain sederhana pake martabak di Crysant. Jarang-jarang ya ultah dirayain. Bahkan gue dari lahir sekalipun gak pernah dirayain (buat apa juga..)

19 tahun lebih lo hidup di dunia, lo udah melakukan banyak hal. Nih foto-fotonya biar lo inget haha..

Waktu lo masih bayi di rumah Tesar di Johar, digendong Papa

Gedean dikit, pas komuni pertama. Bareng Fajar! haha..

Waktu di Crysant nih. Raja bola ya lo di antara anak-anak, tentunya no.2 setelah gue..

Bahkan lo udah sempet jadi Spiderman

Masuk UI Pariwisata, merintis jalan menjadi Chef! Jaket kuning euy!

Kemaren gue sama mama ke Pelabuhan Ratu tra, naik bis buset jauh searat-arat. Gak masuk akal lo naik motor ke situ, gue sih udah puter balik di tengah jalan.. Diajeng mau UAN jadi gak ikut, dia sama papa ke rumah lo.

Kita nulis-nulis di pantai gitu biar kesannya asik.. haha

Mama main pasir

Nah ini gue main pasir

Oh iya, kemaren pas Diajeng ultah juga temen-temennya bawa surprise ke rumah tuh, dibawain cake sama dibawain baju Barca dia.. Gue juga gak ada di rumah, pas jaga di BUKAKA. Diajeng juga ditawarin mau makan-makan ultah nggak mau. “Jeng, ulang taun mau makan-makan?” “Alah, mau ngapain makan-makan, di rumah aja ah”

Liat deh, rumah kita catnya belang haha

Okelah tra, lo asik-asik disana ya, masak yang banyak, masak segala versi telor yang lo suka dah. Chef hebat ga berhenti memasak dong.

We all miss you!!

Sekali lagi Happy Birthday brother!!

“Mas Sandi, kita usaha bareng yok ntar. Lo bikin rumah sakit sama Dajeng, gue restorannya, Papa ngisi musiknya” -Putera, 2011-

Dream #1 : Sekolah Gue Sendiri

“Creating Leaders with Big Brain and Big Heart”

Satu-satunya jalan keluar untuk bangsa ini adalah pendidikan. Pendidikan bukan berarti punya gelar berderet-deret tapi korupsi atau jadi mahasiswa tapi cuma bisa demo teriak ngerusak. Pendidikan adalah soal kompetensi yang berjalan beriring dengan mental yang baik. Sayangnya sistem pendidikan di Indonesia jauh dari memuaskan. Kebanyakan sekolah hanya membuat anak-anaknya ‘balapan’ jadi ranking, belajar buat nilai, dan menghilangkan kreativitas. Anak cuma jadi pengikut, dan takut untuk salah. Belum lagi masih banyak kekerasan di sekolah. Hey, sebagian besar hidup kita diisi oleh sekolah, kenapa gak dibuat menyenangkan sekaligus mencerdaskan?

Sekolah di Finlandia. Negara dengan pendidikan nomor 1 di dunia. Personal, menyenangkan, penuh kreatifitas.

Makanya di atas semuanya, gue pengen punya institusi pendidikan sendiri. TK-SD-SMP-SMA. Sekolah formal tapi in my own way.

Sekolah yang produknya berkompetensi tinggi. Bukan karena sekolahnya, tapi karena keinginan anaknya sendiri untuk berprestasi. Mereka nggak butuh disuapi, mereka bs cari jalan sendiri. Tugas penting sekolah : memotivasi. Kalau anak-anak sudah termotivasi dan punya cita-cita besar, mereka tidak akan jadi bajingan. Karena buat mereka rokok, narkoba, unsafe sex, tawuran, tidak menarik. Tidak ada gunanya untuk cita-cita mereka.

Sekolah formal yang ruang untuk kreativitasnya besar. Passion anak adalah kunci utama disini. Apa jadinya kalau seorang calon Michael Jordan dibilang bego cuma karena nilai IPAnya jelek? Everyone is a genius in one thing. Sekolah ini akan nemuin “one thing” itu. Personal. Spesifik. Tidak membanding-bandingkan antar anak, karena perbandingan itu destruktif.

Sekolah yang setiap anaknya mampu menjadi leader. Memimpin, mengambil keputusan, memecahkan masalah. Karena inilah skill yang paling penting ketika anak sudah memasuki dunia nyata setelah selesai sekolah.

Sekolah yang setiap anaknya mencintai sekolahnya. Seperti Kanisian mencintai Kanisius. Hanya Kanisian yang mencintai lagu marsnya lebih dari semua lagu di dunia. Hanya Kanisian yang sampe kapanpun akan dengan bangga membawa nama dan atribut Kanisius. Buat Kanisian tidak ada satu tempat pun di dunia ini yang lebih baik dan lebih bahagia daripada sekolahnya, Kanisius.

Maybe we’re not the best, but we’re proud to be Canisian.

Sekolah yang anak-anaknya peduli. Sekolah yang anak-anaknya tidak akan tenang kalau belum turut serta membuat dunia jadi lebih baik.

Model sekolahnya mungkin seperti Kolese Kanisius (I can’t think of other school better than CC), model sekolah di Finlandia, dan model yang sering diajukan oleh Sir Ken Robinson, pakar pendidikan dari Inggris. Dimodifikasi biar bisa diaplikasikan ke Indonesia. Establish di satu kota, kemudian bisa dibangun di kota-kota besar lainnya. Because every great thing needs to be spread.

Sir Ken Robinson, bapak pendidikan modern internasional.

Buat namanya, gue pengen naro’ nama adik gue Putera disitu. Effortnya buat belajar, semangat, cita-cita raksasa, dan kreativitasnya, selalu jadi inspirasi gue.

Tidak ada cita-cita yang terlalu tinggi, yang ada hanya upaya yang tidak setinggi cita-citanya (Rangga Umara Lele Lela)