Surat untuk Ibundanya

Halo tante.. selamat malam.. Apa kabar tante? Pastinya baik-baik saja, dan saya juga berharap semoga tante dan keluarga sehat dan happy terus.

Saya nulis di sini bukan mau gaya-gayaan jadi pujangga kayak Rangga di film Ada Apa Dengan Cinta tante. Saya nulis di sini karena saya ndak punya kesempatan untuk bicara langsung sama tante. Yah, beginilah isi blog saya tante kalo tante lihat. Saya memang orangnya negatif, sok tahu, dan pragmatis tante. Dari dulu saya berpikir ah apa itu perasaan, hal-hal remeh temeh yang ndak bisa dikapitalisasi. Buat saya segala sesuatu yang ndak kelihatan itu ndak ada. Istilahnya kalo tante pernah denger : “ah, cinta kan ndak bisa dimakan”.

Saya juga akhirnya sampai pada satu kesimpulan untuk tidak akan menikah. Saya tidak mau menghabiskan hidup saya dengan orang yang sebelumnya total stranger. Lagipula selama ini, wanita-wanita yang saya kenal, dekat, atau pacaran, ndak ada yang benar-benar cocok. Semuanya kompromi. Lebih banyak jengkelnya daripada senengnya. Banyak “yaelah”-nya, walaupun dalam hati doang sih tante. Saya juga ndak pernah ngerasa punya relationship itu penting. Gak menarik untuk saya. Saya lebih pengen jadi orang super-kaya, punya pencakar langit, jadi orang powerful lah.

Sampai saya ketemu anak tante, Mbak Dian.

Dan semuanya jadi berubah.

Saya dulu tuh pernah ngebayangin ya tante, coba ya ada cewek yang begini begini begini. Kalo kata orang-orang, kriteria lah. Setelah saya jalanin hidup, rasanya mustahil ah ada yang begitu. Tapi begitu saya kenal Mbak Dian, lho kok ada semua ini. Saya juga heran. Kalo orang bilang tidak ada yang sempurna, lho ini kok buktinya ada. Kalo orang bilang, ndak ada orang yang bener-bener cocok sama kita, lho ini kok buktinya ada. Jadi kayak dongeng ya, tapi nyata gitu tante. Lebih herannya lagi, Mbak Dian juga ngerasa begitu ke saya. Ini mudah-mudahan bukan kege-erannya saya ya tante. Atau mungkin bisa dikonfirmasi langsung ke Mbak Dian tante.

Kebetulan ada kutipan dari film How I Met Your Mother tante, yang ngomong namanya Barney. Saya juga gak ngikutin filmnya, tapi kata-katanya bagus. Dia bilang gini tante : “You and Marshall belong together. The two of you have something most people search their whole lives for and never find.” Itu kayaknya apa yang dibilang sama Barney itu kejadian di saya dan Mbak Dian tante. We have something most people search their whole lives for and never find.

Mungkin tante berpikir, baru kenal masa’ segitunya sih, lebay ah. Bener, saya memang baru kenal Mbak Dian hitungan bulan tante. Tapi sebelumnya saya sudah kenal segala macam cewe tante. Saya yakin ketemu yang kayak Mbak Dian ini lebih jarang dari munculnya komet Haley. Saya yakin ndak ada yang kayak Mbak Dian. Yang pake sendal jepit ke Grand Indonesia, yang gak perlu repot make up an, yang kalo naik mobil tangannya ngegantung kayak naik angkot, yang bisa diajak becandaan apapun. Dituker Emma Stone yang main film Spiderman aja saya ndak mau tante. Dituker Mariana Renata tambah voucher Alfamart saya juga ndak mau tante.

Saya happy tante sama Mbak Dian. Sebelumnya saya ndak pernah ngerasain yang kayak gini. Beda tante, deep down di sini *nunjuk sternum* saya ngerasa tenang. Dan Mbak Dian juga begitu. Makanya saya yakin banget sama Mbak Dian tante. Mbak Dian bukan soal baru berapa bulan kenalnya tante, tapi soal sisa 47 tahun hidup saya yang akan saya habiskan sama Mbak Dian tante. (Saya punya target meninggal di usia 75 tahun tante – red).

Tante ndak usah khawatir kalau Mbak Dian sama saya. Saya orangnya bertanggung jawab, dan saya akan dukung apapun passion Mbak Dian. Saya sendiri ndak kebayang tante kalau ndak sama Mbak Dian. Gelap, item. Bener-bener gak kebayang, gak keliatan apa-apa. Saya yakin, sebagai orang tua pastilah yang terpenting buat tante adalah kebahagiaan anak-anaknya. Saya janji sama tante, Mbak Dian akan bahagia 24 jam sehari, 7 hari seminggu, sama saya.

Baik begitu saja tante surat saya, lebih kurangnya saya mohon maaf jika ada kata-kata yang salah ya tante. Salam untuk keluarga Cibubur ya tante..

Oiya tante, ini ada sedikit foto-foto saya sama Mbak Dian, liat deh, lucu-lucu kannnn hehehehe

photo(2)

Processed with VSCOcam with g1 preset

photo 2

photo 1

photo 4

 

Advertisements

Mama

Untuk wanita terkuat di dunia, mama.

Terimakasih untuk bangun paling pagi dan tidur paling larut setiap hari, demi anak-anakmu bisa tidur lebih lama dan bangun lebih nyaman.

Terimakasih untuk selalu membiarkan anak-anakmu memilih. Untuk membiarkan kami belajar dari kesalahan sendiri.

Terimakasih untuk selalu berkata bisa setiap kali anakmu takut. Kalau semua mungkin. Kalau semua bisa.

Terimakasih untuk tidak pernah sekali pun mengeluh pada jutaan tetes peluhmu.

Terimakasih untuk selalu percaya pada anak-anakmu, tanpa curiga, tanpa menggurui.

Terimakasih untuk nasihat-nasihat terindah, yang diucapkan tanpa sepatah kata tapi dengan sejuta teladan.

Terimakasih untuk hidup yang kau korbankan untuk keluarga. Untuk kesenangan pribadi yang tak pernah menarik minatmu.

Terimakasih untuk tangan yang selalu ada di saat anakmu jatuh. meski sebelumnya telah kau beritahu dan kami tak mendengar.

Terimakasih untuk tenaga yang tak pernah lelah, tak pernah tua.

Terimakasih untuk tidak pernah menuntut. Setitik pun, sedetik pun.

Aku ingin belajar bagaimana caranya menjadi sepertimu dan papa, orangtua yang tidak pernah sekalipun mengecewakan anak-anaknya.

Terimakasih telah menjadi orangtua, teman, dan pendorong terbaik.

Emak Babe

Selamat Ulang Tahun Tra!

Wooyy traaaaa!

Kemaren lo ulang tahun ke 20 lho. Selamat ulang tahun lagi lah!

Yooohooo Happy Birthday! (Foto ultah adanya foto waktu tahun 2003 ini doang tra haha)

Gue jadi inget tahun lalu di ulang tahun lo ke-19 gue bahkan gak nelpon dari Tembagapura. Gue lupa nelpon, pas malem mau nelpon, gue bingung mau ngomong apa (lo tau nggak ada kebiasaan merayakan ultah di keluarga kita), akhirnya gue sms aja, dan gak lo bales juga. Eek. Tapi gue tau ultah lo seru, sama temen-temen PL dan temen-temen komplek. Belakangan mama juga cerita pas ultah lo seharian gak di rumah juga.

Gue jadi inget juga ultah lo waktu umur 4 tahun di kebantenan, dan diajeng 2 tahun. Dirayain barengan waktu masih kecil-kecil. Ruameee totall..

Gue jadi inget juga ultah lo ke-11, diajeng ke-9, dirayain sederhana pake martabak di Crysant. Jarang-jarang ya ultah dirayain. Bahkan gue dari lahir sekalipun gak pernah dirayain (buat apa juga..)

19 tahun lebih lo hidup di dunia, lo udah melakukan banyak hal. Nih foto-fotonya biar lo inget haha..

Waktu lo masih bayi di rumah Tesar di Johar, digendong Papa

Gedean dikit, pas komuni pertama. Bareng Fajar! haha..

Waktu di Crysant nih. Raja bola ya lo di antara anak-anak, tentunya no.2 setelah gue..

Bahkan lo udah sempet jadi Spiderman

Masuk UI Pariwisata, merintis jalan menjadi Chef! Jaket kuning euy!

Kemaren gue sama mama ke Pelabuhan Ratu tra, naik bis buset jauh searat-arat. Gak masuk akal lo naik motor ke situ, gue sih udah puter balik di tengah jalan.. Diajeng mau UAN jadi gak ikut, dia sama papa ke rumah lo.

Kita nulis-nulis di pantai gitu biar kesannya asik.. haha

Mama main pasir

Nah ini gue main pasir

Oh iya, kemaren pas Diajeng ultah juga temen-temennya bawa surprise ke rumah tuh, dibawain cake sama dibawain baju Barca dia.. Gue juga gak ada di rumah, pas jaga di BUKAKA. Diajeng juga ditawarin mau makan-makan ultah nggak mau. “Jeng, ulang taun mau makan-makan?” “Alah, mau ngapain makan-makan, di rumah aja ah”

Liat deh, rumah kita catnya belang haha

Okelah tra, lo asik-asik disana ya, masak yang banyak, masak segala versi telor yang lo suka dah. Chef hebat ga berhenti memasak dong.

We all miss you!!

Sekali lagi Happy Birthday brother!!

“Mas Sandi, kita usaha bareng yok ntar. Lo bikin rumah sakit sama Dajeng, gue restorannya, Papa ngisi musiknya” -Putera, 2011-