Middle Class, Golongan Yang (Harus) Peduli

Masih terngiang riffing-nya @kukuhya tadi malem ke seorang ignorant-upper-class di MarketBar Kota Kasablanka tadi malem, mbak Yurice namanya  :

Ini show semalem. @pangeransiahaan @adrianoqalbi @kukuhya dan @kamga_mo

Ini show semalem. @pangeransiahaan @adrianoqalbi @kukuhya dan @kamga_mo

“Ah, orang-orang ini mah (om-om dan tante-tante yg malah foto2 ngebelakangin Kukuh saat lagi standup ngebawain bit ttg macet) gak ngerasain macet, kesini juga pake supir. Beda sama kita middle class. Gak bisa pake supir, kalo mau gak macet ya naik kereta.”

“(si mbak tiba2 nyeletuk ‘dompet ilang’ saat kukuh lagi standup) Dompetnya ilang mbak? di restoran? pasti gak pernah naik kereta kan? (si mbak ngangguk). Tuh kan. Kalo pernah naik kereta pasti tasnya gak ditaro sembarangan. Pake supir.. ya mbak ya?”

“Nah yang begini ini nih yang ‘goverment I don’t caree..’ , yang golput-golput. Kalo gue, gue golput gak mikirin goverment, ya gue gantungan melulu di kereta yang pelayanannya kayak tai ini. Gue bingung, mikirin solusi, gimana ini transportasi bisa berubah.”

“Mbak kerja dimana?” “HSBC” “Udah berapa lama?” “7 tahun” “wih betah ya” “iya di HSBC mah enak” “enak ya mbak ya, gaji gede, fuck kapitalis lah ya”

Dan emang, emang, cuma middle class yang peduli, middle class yang harus mikir apapun yang terjadi di negara ini, karena middle class ini lah (enakan pake ‘middle class’ ya drpd pake ‘golongan menengah’. soalnya nanti ada ‘golongan bawah’, judgemental aja kedengerannya) yang paling terkena imbas dari apa yang terjadi.

Lower class, adalah kelas yang udah-bagus-hari-ini-bisa-makan. Besok makan apa liat besok aja. Mau ada MRT kek, RUU ini-itu kek, isu sosial dan politik a i u e o kek, kagak ngaruh buat mereka. Tetep aja mereka udah bagus kalo hari ini bisa makan, dan besok makan apa, liat besok aja. Mereka gak peduli mau demokrasi kek, bemokrasi kek, yang penting gue bisa makan, anak gue bisa makan, gue bisa ngerokok, sukur2 anak gue bisa sekolah, kalo gak bisa sekolah ya udah tugas die bantuin emak babenya. Lo gak usah coba-coba ngomongin visi, motivasi, atau idealisme sama mereka. Singkatnya, ada perubahan apapun, mereka tetep nggak punya apa-apa.

Upper class, adalah kelas yang ‘tinggal ngangkang’ aja udah bisa beli apapun sampai mati. Kebanyakan ini kongenital (diperoleh dari lahir). Karena dari kecil udah biasa nyaman dan gak ngerti apa itu susah, gak pernah ngeliat apalagi ngalamin, mereka gak tau kalo hidup itu perlu diperjuangin. Bahwa gak bisa lo upload foto-foto makanan di instagram tau2 cicilan motor lo udh kebayar aja di akhir bulan. Bahwa gak bisa lo beli dress-dress lucu di Zara tau2 semesteran lo udh kebayar aja sampe lulus. Kebanyakan dari mereka udah gak peduli lagi, simply karena hidup mereka udah nyaman dan selama hidupnya, yang mereka lihat hidup orang-orang di sekitarnya ya nyaman. “Ih iya tau, Indonesia negara miskin, di luar tuh H&M banyak, disini susah nyarinya”. Oke, singkatnya ada perubahan apapun, mereka tetap bisa dapetin apapun yang mereka mau.

Middle class, beda lagi.

Eh tunggu, yang mana yang masuk middle class? ya yang bukan upper class atau lower class. Middle class adalah yang bisa memenuhi kebutuhan dasar makan-pake baju-tidur-sekolah, yang punya pekerjaan, yang punya tingkat pendidikan yang cukup, tapi juga kalo gak kerja, gak berusaha, mati. Kalo upper class duitnya gak abis ampe mati, middle class gak lama-lama, tgl 20 ke atas udah abis. Middle class ini udah bukan lower class lagi, dan berharap suatu saat bisa ada di upper class (dan mudah-mudahan tidak memiliki mentality yg sama kayak ignorant upper class)

Middle class ini paling rentan sama perubahan.

Sekolah di sekolah gratis pemerintah jelas nggak cukup buat mereka, dan mereka pengen dapet sekolah/nyekolahin anak di tempat yang berkualitas supaya kehidupan mereka jadi lebih baik. Makanya kalo ada perubahan kebijakan soal biaya pendidikan, mereka paling kena dampaknya. Lower class? udah sukur bisa sekolah gratis, apapun yang diajarin bodo amat, yang penting pake seragam sama terima raport. Upper class? Sekolah di sekolah internasional, bodo amat SPPnya setara 3x rata2 gaji karyawan di Jakarta. Dari kecil udah ngomong inggris, ampe lupa bahasa Indonesia.

Mereka gak bisa beli rumah seenaknya. Paling nanti, kalo udah 30an, itupun KPR. KPR di Jakarta? matamu, paling di bekasi yang ujung-ujung, Depok, Sawangan, Parung, atau Karawang. Makanya mereka pergi rumah-kantor naik kendaraan sendiri, bisa motor, mobil itupun juga nyicil, atau transportasi umum. Jadi kalo ada perubahan kebijakan soal transportasi, transportasi massal baru, jalanan rusak, macet dimana-mana, mereka paling berasa. Lower class? gak banyak commuting. Paling jauh muter kampung nyari bocah2 yang udah magrib masih aja kelayapan. Upper class? Pake supir. Tinggal duduk mainin iPad, atau tidur, tau-tau nyampe. Kalo lagi iseng, beli apartemen aja yg deket-deket kantor/kampus biar gak kena macet.

Kalo middle class sakit, biaya sendiri. Dan gue kasitau ama lo. Gue, dokter, gak mampu kalo disuruh bayar biaya berobat di RS gue sendiri tempat gue kerja. Makanya middle class harus punya asuransi kesehatan yang bener. Lower class? masih ada KJS. Middle class mau pake KJS? lo mau ngantri panjang dengan pelayanan sub-standard? ya pasti gak mau. Upper class? Batuk, ke Siloam. Pala pusing, ke RS Pondok Indah. Anak pilek, ke MMC. Berat dikit, “ah gak percaya sama dokter Indonesia, ke Singapore aja” asik gaya lo tong, duit juga duit bapak lo, itu juga hasil korupsi.

Itu cuma sedikit contoh. Kalo dijabarin semua, keburu Farhat Abbas sumpah pocong nanti. Intinya middle class mesti pinter-pinter lah. Cari informasi mengenai pengelolaan keuangan, pilih kerjaan yang punya prospek untuk grow ke depannya dan lo enjoy. Happy people tuh lebih produktif. Berteman dengan banyak orang dari banyak kalangan. Information is power lah. Koneksi juga penting. Koneksi bukan power lagi, koneksi itu dewa.

Trus ya jangan sok-sok gaya pengen dianggep upper class lah. Pulang kerja sama temen-temen ke GI, makan di Skye, beli baju di Dorothy Perkins, beliin pacar celana Ted Baker, semata biar keliatan gaya. “gengsi itu mahal bokk”, iye makan tuh gengsi, duit lo abis.  “Pake CC dong..” kartu kredit itu utang, dan utang harus dibayar, dan ada bunganya. Utang artinya lo beli sesuatu yang di luar kemampuan lo. Belanja sesuai dengan pendapatan lah, jangan dibalik.

Tapi ya jangan pengen banget lah dianggep lower class melulu. Bukan humble man, beda. Humble itu lo mampu, tapi lo gak melakukan, karena menurut lo gak perlu. Kalo pengen dianggep lower class melulu itu namanya mental ngemis. Tiap jalan minta ditraktir, keluar duit dikit kagak mau. Diajak kesana kesini gak mau, begitu dibilang dibayarin “AYOOKKKKK”. Kalo mental lo miskin, lo akan jadi miskin. Mental lo yang menggerakkan lo.

Middle class, karena tau situasinya yang terjadi di bawahnya, harusnya juga yang paling peduli lah. Lo-lo dari middle class ini lah yang bisa beropini dan bergerak untuk membantu yang perlu dibantu. Mostly sih anak-anak ya, karena mereka gak salah apa-apa lahir miskin gitu. Surrounded sama lingkungan yang gak membangun. Gak ada inspirasi, gak ada informasi.  Padahal mereka harusnya punya kesempatan yang sama dong. Kalo orang tuanya sebenernya katro juga ya, udah tau miskin malah kawin, malah punya anak, udah gitu nambah melulu lagi. Punya duit dikit kawin lagi. Udah gitu pengennya semua ditanggung negara. Ya oke lah bukan salah mereka sepenuhnya, karena tingkat pendidikan dan pengetahuan mereka yang kurang. Tapi tetep ada salahnya juga kan? Yang kasian adalah anak-anaknya ini nih. Gak tau apa-apa, masih kecil disuruh ngamen. Lah, lo yg buat, tanggung jawab dong kasih makan, kenapa malah mereka yang disuruh ngasih makan lo? Kebalik nih, gimana sih.

Ya, gitu aja deh.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s