Money Can’t Buy Happiness. Bener gak sih?

We do things because we want to be happy.

Kita bangun pagi-pagi supaya gak telat kerja/sekolah, karena kalo telat kita bakal kena hukuman. Kalo kita kena hukuman, pasti kita nggak happy. Kita mandi dan gosok gigi karena kita mau beraktifitas seharian. Kalo kita berantakan dan bau, kita gak percaya diri berhubungan sama orang, badan juga lengket. Udah pasti kita nggak happy. Kita kerja/sekolah untuk masa depan kita, karena kita yakin kalo masa depan kita suram, makan sop batu, tinggal di kolong jembatan, luntang-lantung ga jelas juntrungannya, udah pasti kita nggak happy. Umat beragama beribadah karena ingin masuk surga. Karena kita yakin, di surga kita bakal happy. Di neraka di dalam api panas, kita ga bakal happy. “Panasnya Jakarta kayak gini aja gue udah bete, gimana panasnya neraka.” Simple, we do everything everyday, just because we want to be happy. Jadi being happy, adalah pencapaian tertinggi kehidupan.

We do everything everyday, just because we want to be happy. Jadi being happy, adalah pencapaian tertinggi kehidupan.

Masalahnya, gak semua orang tau gimana supaya happy. Ngelakuin sesuatu karena pengen happy, ujung-ujungnya pas udah tercapai “kok gue nggak ngerasa happy sama sekali?”. Mungkin aja karna masih ketuker-tuker antara happiness, pleasure, sama money.

Apa kalo lo punya duit banyak lo pasti happy? Nggak juga. Gak sedikit superstar yang mati bunuh diri. Uangnya gak akan abis tuh walaupun tiap hari dipake buat gantiin tissue WC.

Kalo gitu gak usah punya duit aja yang penting happy? Nggak bisa juga. Oke, ada yang bilang money can’t buy happiness. Itu betul. Happiness, sama seperti respek, karisma, dan love, must be earned. Harus pakai usaha. Gak bisa dibeli gitu aja kayak mie ayam. Itulah bedanya happiness sama pleasure. Pleasure itu basic instinct. Kebutuhan primitif. Hal-hal yang sifatnya bikin puas, tapi sementara. Laper, horny, capek, belanja, gengsi, pengen dipuji, itu pleasure. Laper, kita bisa beli makanan enak. Mau Sushi Tei, Bandar Jakarta, Jack Rabbit, atau KFC. Kenyang, enak, selesai. Happy? Nggak, itu pleasure. Kalo laper lagi ya pengen makan lagi. Horny, orang bisa pergi ke pijet plus plus atau kawin lagi (dgn alasan : menghindari zinah). Puas, selesai. Happy? Jelas nggak, itu pleasure. Malah bisa bawa Penyakit Menular Seksual pula dan merusak keluarga sendiri. Belanja belanjo, beli tas Louis Vuitton, Sepatu Prada, Jam Rolex, mobil Lamborghini, semua gadget terbaru yang bahkan gak terlalu butuh. Just for the sake of “shopping pleasure” dan gengsi. Happy? Seneng pas belinya doang, Abis itu ya udah. Betapa miskinnya kita kalau semua yang kita punya bisa dibeli dengan uang.

Betapa miskinnya kita kalau semua yang kita punya bisa dibeli dengan uang.

Tapi apa 100% bener kalo money can’t buy happiness? Kayaknya kurang lengkap ya, bisa dilengkapin jadi : Money can’t buy happiness, if you don’t know how to use it. Kalo dipakai buat diri sendiri mah, sebanyak apapun duit gak akan lo happy. Mentok cuma pleasure. Coba kalo dipakai untuk orang lain, kayak tadi contoh pleasure kita geser dikit. Misalnya beli makanan, tapi ini beda, kita beliin makanan keluarga kita, pake uang kita. “Ma, Pa, semuanya, yok makan, aku yang traktir deh”. Akan ada happiness yang nggak tertandingi disitu. Kita bisa traktir Papa mama makan, pake duit kita sendiri! Bangga campur happy pastinya. Other people happy because of us. That’s happiness.

Money can’t buy happiness, if you don’t know how to use it.

Atau belanja tadi, daripada kita beli tas Louis Vuitton buat diri sendiri, kita beliin tas sekolah buat adek kita yg masih sekolah, atau saudara atau tetangga yang masih punya anak kecil. Pas mereka nerima itu dan seneng, dicoba sambil ngaca-ngaca dan jadi semangat sekolah, sampe dipake ke tempat tidur, itu rasanya nyesssss.. bahagia. Contoh lebih simpel lagi, saat lo ngasih uang ke pengemis di jalan, uang kecil. Siapa disitu yang sebenarnya lebih diuntungkan? Siapa disitu yang lebih happy? Lo yang ngasih duit! Sebenernya kita yang butuh untuk ngasih si pengemis itu. Pengemis gak dpt duit dari kita so what, dia bisa dapet dari orang lain. Tapi kalo kita ngerasa perlu ngasih si pengemis, trus kita biarin aja lewat, ada yang hilang rasanya dlm diri kita. Kita “beli” happiness dengan uang yang gak seberapa itu. We feel better. We feel fulfilled. That’s happiness.

We feel better. We feel fulfilled. That’s happiness.

Taapii.. kalau kita kekurangan, sulit buat kita untuk merasa happy. Makanya gak bisa kita bilang kita gak butuh duit. Kalo memenuhi kebutuhan dasar sendiri aja sulit, gimana mau buat orang lain happy? Padahal seperti contoh kita lihat di atas, kita bisa happy kalau bisa buat orang lain happy kan? Lagi laper, dikejar-kejar debt collector, listrik air di rumah diputus, istri selingkuh sama yang lebih kaya, boro-boro mau buat orang lain bahagia. Yang ada malah emosi, jadi egois, ngerasa dikecewakan, mikir diri sendiri. “Ah persetan orang-orang, yang penting gue sendiri dulu. Gue, gue, gue. Lampu merah, gue tetep jalan! Gue ga ada waktu! Lawan arus, bodo amat! Mingggiiiiirrrr!!”

That’s why kenapa negara-negara miskin justru yang paling kacau situasinya. Karena mentalnya miskin. Self-centered. Definisi tentang happinessnya melenceng jauh. Maunya mintaaa aja. Pengen dikasihanin (“kita kan orang kecil, masa’ harus bayar pajak sih?”), pengen dimanja (“kita kan orang kecil harus diturutin dong”), pikiran sempit (“kita kan orang kecil, situ orang kaya sombong”), pengen didahulukan (“kita duluan dong, kita kan orang kecil, masa’ harus antri sih”). Itulah kenapa yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin. Lah, maunya dianggep miskin terus, yaudah terkabul.

Tapi kenapa juga ada orang yang dulunya miskin sekarang bisa masuk di jajaran taipan? Karena mental. Sekali lagi mental, bukan modal. Yang mental kaya berlomba-lomba untuk memberi “Apalagi yang bisa gue kasih ya? Kasihan mereka”. Give more, get more. Dengan lo ingin terus memberi, lo akan kerja lebih keras, bikin ide-ide brilian yang baru lagi, karena lo merasa masih banyak yang perlu lo bantu. Hasilnya lo jadi tambah kaya. Simpel kan? Sementara yang mentalnya miskin berlomba-lomba untuk meminta “Apalagi yang bisa gue minta ya? Duit dia kan banyak, enak hidupnya, kasih kita kek.” Dengan orientasi meminta, jadinya males kerja. Bantu orang lain? “Gue aja belom cukup, mau bantu orang..” Dan sesungguhnya mental kayak gini sekaya apapun gak akan cukup. Karena ya itu tadi, mental miskin. Jadi ngerti kan kenapa para koruptor itu udah korupsi milyar milyar masih tetep aja korupsi. Are they happy? Absolutely not! Sebaliknya yang kita liat di reality show “Tolong”. Orang yang kekurangan, tapi masih dengan tulus memberi. Mereka miskin, tapi mental mereka kaya. Are they happy waktu mereka memberi? Jelas!

Give more, get more.

So, lo hidup di dunia ini cuma sekali, maka buatlah hidup lo happy. Caranya? Buat orang lain happy!

Advertisements

4 thoughts on “Money Can’t Buy Happiness. Bener gak sih?

  1. Tulisan lo, gaya bahasa lo, dan perumpamaan lo selalu bikin gw geleng2 bang
    Dari kencing di samudra, sampe sop batu!!! Hahha sop batu sih juara.
    semoga pemikiran lo tetep idealis sampe sukses nanti. Amin
    Smoga dapet pacar, trus kawin. Amin

    • Lah si kribo kenapa semoganya begituan.. Wah udah lama gak pake kencing di samudera nih hahaha

  2. Jadi inget nasehat nyokap gw dr dulu: jadi orang itu harus kaya, bukan karena kita mata duitan. Tapi kalo ngga kaya kita ga bisa nolong orang. Ga bisa menyisihkan hati dan pikiran kita utk hal2 selain pemenuhan kebutuhan pribadi kita sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s